by

Malang Benar, Namanya Dicatut untuk Beli 3 Mobil Mewah ! KJP Sang Anak Terancam Dicabut

-Ekonomi-271 views

JAKARTA – Nasib malang menimpa penjual sepatu keliling Edi Hartono (41) warga Tebet, Jakarta Selatan.

Nama Edi Hartono dicatut dan tercatat memiliki tiga mobil mewah yakni dua Mercedes Benz dan satu Ferrari, yang sebenarnya ia tidk pernah memiliki itu semua.

Atas nama kepemilikan kendaraan ini, Kartu Jakarta Pintar (KJP) anak kedua Edi Hartono yang duduk di bangku SMA kelas dua terancam dicabut.

Edi Hartono (41) kaget bukan main ketika Kartu Jakarta Pintar (KJP) anak keduanya yang duduk di bangku SMA kelas dua terancam dicabut.

Pemberitahuan tersebut dikabarkan pihak sekolah kepada Edi lantaran ayah dua anak ini kedapatan mempunyai tiga mobil mewah.

“SMPN 265 Kebon Baru tempat anak saya itu kan kasih pemberitahuan soal KJP bahwa orang tua siswa yang punya kendaraan dua KJP-nya diblokir,” ucap dia saat ditemui di rumahnya di kawasan Tebet, Jakarta Selatan, Jumat (8/11/2019).

Pria yang berprofesi sebagai penjual sepatu keliling ini pun kaget karena pemberitahuan tersebut.

Pasalnya, yang dia punya saat ini adalah satu buah motor matik yang dibeli dengan cara menyicil.

Setelah dia memeriksa temuan sekolah tersebut ke Samsat, ternyata pihak polisi membenarkan jika terdapat tiga mobil mewah yakni dua Mercedes Benz dan satu Ferrari dengan kepemilikan atas nama Edi Hartono.

Dia pun meyakini ada orang tidak bertanggung jawab mencatut namanya agar bisa memiliki tiga mobil mewah tersebut.

Namun, dia tidak tahu siapa yang memegang KTP miliknya dan mencatut namanya di STNK mobil mewah tersebut.

Dia pun teringat jika dirinya sempat kehilangan KTP pada tahun 2017.

Kala itu, Edi yang berprofesi sebagai sopir angkot ingin meremajakan kendaraan miliknya sebuah koperasi angkutan umum bernama Budi Luhur.

Kala itu, pihak koperasi mewajibkan Edi menyerahkan data asli berupa KTP, BPKP dan dokumen lainya jika ingin kendaraan diremajakan.

Namun belakangan Edi memutuskan untuk menjual mobil angkot tersebut ke pihak koperasi.

Edi pun berupaya meminta kembali KTP aslinya.

Namun pihak koperasi berdalih jika KTP tersebut sudah hilang.

Edi pun menaruh kecurigaan kepada pihak koperasi.

“Pihak Budi luhur yakni pak saut bilang ke saya ‘saya enggak pernah jual belikan data siapapun, baik punya bapak, yang lain. Itu KTP benar benar hilang. Jadi saya disuruh untuk membikin KTP baru’,” kata Edi.

Namun apa daya, dia tidak bisa menuduh pihak koperasi begitu saja lantaran tidak ada bukti.

Dia mengaku sangat menyayangkan perbuatan pihak yang tidak bertanggung jawab tersebut.

Pasalnya, biaya sekolah sang anak dan mungkin saja BPJS yang menanggung biaya kesehatan keluarganya bisa terancam dicabut.

Dia hanya ingin orang yang tidak bertanggung jawab itu datang dan meminta maaf atas semua perbuatannya.

“Saya cuma mau ketemu aja, kaya gimana orangnya. Terus minta maaf ke saya,” ucap dia.

Comment

News Feed